jump to navigation

Tanya Jawab tentang Arah Kiblat July 15, 2010

Posted by haniki in ilmu.
Tags: , , , , , , , ,
trackback

Oleh: Asatidz Milis Nashihah

Pertanyaan 1:

Ada sesuatu yang masih meragukan ana dan teman2 di kantor. Selama ini tempat shalat di kantor itu kiblatnya menghadap ke barat atau seperti umumnya kiblatnya masjid2 di sekitar kantor. Namun, kemarin ada seorang bos yang mempermasalahkan arah itu karena menurutnya kurang tepat arahnya, dia pun menggunakan kompas untuk menentukan arah kiblat. Walhasil, arah kiblat diubah menjadi serong ke kanan dg sudut 30drjt, setelah menggunakan itung2an matematis sudut derajat. Ada sedikit kericuhan, sebagian tidak mau shalat di situ lagi, sebagian masih shalat di situ tetapi menghadap ke arah kiblat (yang lama). Bagaimana seharusnya kami menyikapi hal ini ustadz? Apakah kami harus mengikuti arah yang dibuat bos itu berdasarkan kompas atau kami shalat seperti biasa dg arah kiblat yang semula? Bukankah kita tidak diwajibkan menggunakan kompas atau alat2 canggih untuk menentukan arah kiblat?
Atas jawabannya kami ucapkan jazakallahu khairan katsiro

Jawaban 1:

Para ulama menyebutkan bahwa orang yang menghadap ke kiblat tidak lepas dari dua keadaan:
1. Orang yang melihat Ka’bah secara langsung, maka diwajibkan atas orang ini untuk mengarah tepat ke arah ka’bah, tidak boleh melenceng darinya walaupun sedikit. Ini adalah hal yang disepakati oleh kaum muslimin.
2. Adapun jika dia tidak melihat ka’bah secara langsung, maka dia diperbolehkan untuk hanya menghadap ke arah dimana ka’bah berada, walaupun tidak tepat mengarah ke ka’bah. Hal ini berdasarkan hadits Nabi:

مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ قِبْلَةٌ

“Apa yang ada di antara timur dan barat adalah kiblat.” (HR. At-Tirmizi dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah)
Ini bagi yang kiblatnya di utara atau selatan. Adapun bagi yang kiblatnya di timur atau barat (seperti Indonesia), maka semua arah antara utara dan selatan adalah kiblat.
Lihat Ar-Raudhah An-Nadiah (1/258-259)

Maka berdasarkan keterangan di atas kita bisa mengambil kesimpulan bahwa permasalahan yang disebutkan oleh penanya bukanlah masalah yang perlu untuk dibesar-besarkan apalagi sampai melahirkan perpecahan, akan tetapi hendaknya kedua belah pihak bias lapang dada menerima perbedaan. Karena barangsiapa yang mengikuti bosnya karena ingin tepat menghadap ke ka’bah maka itu tidak mengapa -walaupun telah kita terangkan bahwa itu tidak wajib-, dan siapa yang sekedar menghadap ke arah ka’bah (barat) juga tidak mengapa berdasarkan hadits di atas. Walapun sepantasnya salah satu dari kedua belah pihak hendaknya ada yang mengalah agar jamaah shalat di tempat tersebut bias bersatu. Apalagi para ulama mengharamkan pembentukan jamaah kedua jika pendorongnya adalah hawa nafsu dan fanatisme golongan, wallahu a’lam.

Pertanyaan 2:

Bismillah. Para asatidz dan anggota milis annashihah hafidzokalloh, salah satu syarat shah sholat adalah menghadap qiblat. Di masjid dekat
tempat tinggal ana dan beberapa masjid lainnya, setelah dicek arah qiblatnya ternyata kurang miring beberapa derajat dari arah qiblat
yang sekarang.Ana sudah pernah sampaikan hal ini kepada salah satu ta’mir masjid, akan tetapi tidak semua sepakat. Ada yang menyatakan yang penting adalah menghadap ke arah qiblat (arah masjidil haram).

Pertanyaan ana:
1. Bagaimanakah arah qiblat yang kita gunakan ketika sholat di masjid tersebut, baik berjamaah maupun shalat sunnah. Apakah mengikuti arah qiblat masjid atau mengikuti arah yang lebih tepat (di mana kita sudah mengetahui arah yang lebih tepat)?
2. Manakah pendapat yang lebih rajih tentang menghadap ke arah qiblat. Apakah harus tepat posisinya (dengan toleransi sekian derajat misalnya) atau cukup menghadap ke ‘arah’ qiblat (masjidil haram) saja?

Jawaban 2:

Bismillahirrahmanir rahim, yang wajib bagi seseorang untuk memulai shalat adalah memenuhi seluruh syarat-syarat sah shalat, salah satu diantaranya adalah menghadap ke kiblat. Dan dalam hal ini terdapat dua keadaan:

Pertama: Jika dia melihat Ka’bah/kiblat berada dihadapan dia, maka tidak diperbolehkan selain menghadap kepada “Ka’bah” itu sendiri. Allah ta’ala berfirman,

فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ

“Dan hadapkanlah wajahmu kea rah masjidil haram, dan dimana saja kalian berada,maka diharuskan untuk menghadapkan wajah kalian kearahnya.” (QS. Al-Baqarah: 150)

Kedua: jika dia tidak dapat melihat ka’bah, maka dia hanya diharuskan menghadap kea rah kiblat. Dan cukup berpegang dengan tanda arah yang eksplisit dalam penentuan kiblat. Serta tidak diharuskan tepat ke “zat” Ka’bah, Allah subhanahu berfirman,

وَلِلَّهِ الْمَشْرِقُ وَالْمَغْرِبُ فَأَيْنَمَا تُوَلُّوا فَثَمَّ وَجْهُ اللَّهِ

“Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah.”

Dan pada keadaan yang kedua ini, diharuskan untuk benar-benar memperhatikan kiblat sesuai dengan petunjuk yang eksplisit baginya. Adapun jika –pada akhirnya dia mengetahui- dia keliru dari arah kiblat sedikit, hal tersebut tidak mengapa dan tidak diharuskan mengulangi shalat. Dan pendapat ini merupakan fatwa dari Imam asy-Syafi’I dalam salah satu dari dua pendapat beliau, juga merupakan fatwa dari imam Ahmad dan Abu Hanifah.

Pembahasan ini dapat dilihat di dalam al-isyraah fii Masaa`il al-Khilaf –Ibnul Mundzir, al-Mughni- Ibnu Qudamah, al-Majmu’ syarh al-Muhadzdzab – an Nawawi dan Nail al-Authar – asy Syaukani dan di beberapa kitab Fiqh lainnya.

ًWallahu a’laa wa ahkam bish-shawab

Sumber: milis Nashihah

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: